Thursday, August 13, 2015

D-2, Yogya seru (^O^)

Hari ini kita bangun jam 6.30 pagi, trus mandi beresin anak - anak. Anak yang udah beres langsung aku suruh turun ke bawah, nunggu di restonya sambil breakfast. Kalo gak gitu gak kelar - kelar, 4 anak abg +1 krucil cewek semua. Meleng dikit udah pada ngobrol lagi tuh anak -anak. Untung jam 7.30 pagi udah beres semua, jadi bisa breakfast sambil nyantai nungguin tour leader kita pak Handoko . 
Jadwal acara kita hari ini (Jumat, 19 Juni 2015) :
- Taman pintar
- Keraton Yogyakarta
- Makan siang di Rm Pesta Perak
- Lava tour Merapi di kaliurang
- Makan malam, Warung steak
- Balik ke hotel
Ruang breakfastnya, di belakang lobi hotel
Menunya lumayan banyak pilihan, rasanya juga lumayan
Selesai breakfast, pak Handoko udah nunggu di lobi hotel. Jadi kita langsung jalan ke taman pintar. Info tentang taman pintar bisa dilihat disini .Jam 9 an kita udah sampe ditaman pintar. Di area depan taman pintar banyak permainan yang merupakan alat peraga . Jadi anak - anak main disini dulu. Mereka nyoba berbagai bentuk katrol dengan berbagai model yang diberi beban yang sama. Jadi bisa tau dengan katrol yang mana, bebannya jadi lebih ringan. Ada juga alat peraga yang mantulin suara, tabung suara kaya telepon - teleponan gitu, menara observasi, ada tempat main air juga dengan air mancur dan lain lain. Di taman pintar ini ada 5 wahana yang terbagi dalam gedung. Gedung kotak, gedung oval, gedung planetarium, gedung memorabilia, dan gedung paud.
Gedung pertama tujuan kita ke planetarium. Kita jadi pengunjung pertama di planetarium. Gedungnya kecil, versi mininya yang di jakarta. Filmnya tentang planet dan tata surya. Cuma ada selingannya juga fillm tentang alam, laut jadi seru juga. 

(1) Jam operasional taman pintar
(2) Eksperimen tentang berbagai macam katrol  dengan beban yang sama
bisa ketahuan mana yang enteng mana yang berasa berat
(3) Ini kaya pipa suara, satu ngomong bisa kedengeran di ujung satunya
Menara Obsevatorium, air mancur tempat main air,
food court and berbagai ukuran gendang yang berbeda bunyi 
Planetarium, gedung pertama yang kita kunjungi
Selesai nonton di planetarium , kita ke gedung memorabillia. Disini kita bisa sejarah kesultanan keraton, foto - foto tokoh pendidikan kita dan foto presiden dari yang pertama sampai terakhir . Selain itu ada juga beberapa barang - barang pribadi dari presiden kita yang dipajang disini.
Dari gedung memorabillia kita lanjut masuk ke gedung di sebelahnya, gedung oval. Gedung ini mungkin gedung yang terbesar di taman pintar ini. Disini banyak alat peraga iptek, simulator gempa, replika beberapa jenis dinosaurus dengan ukuran yang besar, akuarium air tawar, theater 4 d , dan masih banyak lainnya. Untuk lebih jelasnya bisa liat - liat sendiri di webnya. 
Dalam gedung Memorabilia
(1) Gedung Oval  (2) Nyoba Simulator gempa
(3) Alat peraga tentang listrik
Kita juga sempet nyoba nonton theater 4 d nya,nyobain simulator gempa, dan berbagai alat peraga lain. Anak - anak jelas senang, mereka bisa nyoba - nyoba alat - alat yang gak biasa. Gedung ini bertingkat 3 atau 4 yaa lupa. Pokoknya theater 4 d itu di lantai paling atas kalo gak salah. Soalnya itu yang terakhir kita masukkin. Dari sana kita turun tangga ke lantai bawah, menuju pintu keluar.  Ternyata di bawah sini ada food court kecil , dan disamping food court itu banyak penjual buku - buku bekas. Penjual kaki lima gitu tapi dikasih kios - kios kecil. Jadi udah teratur, adanya diluar gedung nempel sama pintu keluar yang dari foodcourtnya. Aduhh... ngiler banget liatnya.... novel, komik berjejer manis menunggu pembeli. Kalo aku pergi sendiri sih... pasti udah keliling disini nih... liatin buku dari satu kios ke kios lain. Sayang.... rombongan harus jalan lagi ke tujuan berikutnya... !
Dari taman pintar kita menuju keraton Yogyakarta. Tujuannya sih buat ngasih liat anak -anak aja, yang namanya keraton kaya gini loh...! Sementara orang tuanya rata - rata udah pada pernah pergi ke sini. Namun sekarang sistemnya agak beda yaa..., mobil kita berhenti di kaya parkiran bis gitu. Dari situ kita turun naik mobil kecil lagi shuttle wisata jogja. Disisi mobilnya ada tulisan si Thole. Nah entar kita diantar sampai dekat pintu masuknya keraton. Jadi gak begitu jauh jalan kakinya.
Si Thole angkutan kita ke keraton

Setelah itu kita nuggu pak handoko beli tiket masuk,  selain tiket orang, untuk foto didalam kita juga harus beli tiket untuk kamera. Tiket untuk kamera ini dikasih gelang karet, jadi bisa digantungin di kamera atau di tangan kita. Kalo gak ada tiket ini, kita gak boleh foto-foto didalam keraton dan museumnya. 
Didekat pintu masuk ada ruangan terbuka, disitu banyak ibu - ibu berseragam kebaya tradisional.Kirain tadi mereka rombongan ibu - ibu arisan atau darimana gituuu...ternyata mereka adalah guide untuk keraton yogya. Setelah dapet tiket kita masuk ke keraton didampingin si ibu berkebaya tadi jadi guide kita.  Berhubung kita ke sininya hari jumat, maka keraton jogja ini tutup jam 12 siang, karena ada jumat tan. Jadi yang penting - penting aja di tunjukkin sama guidenya. Supaya keburu waktunya. 
Walau waktunya mepet masih sempet foto rame - rame 
Setelah selesai menjelajah keraton, kita makan siang di resto pesta perak. Kali ini kita makan buffet all you can eat. Harganya lupa... kalo gak salah sih perorangnya kena 100 rb an . Makanannya lengkap , ada gudeg yogya dan teman - temannya, ada salad, di stan sebelahnya ada mie goreng, nasi goreng, sate ayam, rolade, sosis, wah... macem - macem deh makanannya . Selain makanan ada juga stan buah-buahan segar. Disebelahnya ada puding, ada kue kecil. Untuk minum di meja udah disediakan air putih. Teh dan kopi disediakan di meja kecil dekat buah. Ada es juga, kaya es kopyor pake jelly atau agar gitu kalo gak salah. Agak - agak lupa, soalnya aku gak ambil he...he..he..^_^. Banyak turis asing yang makan disini. Sementara orang lokalnya gak gitu banyak. Dan yang paling penting rasanya gak mengecewakan. Makanan yang aku ambil rata - rata enak semua. 

Resto pesta perak
Selesai makan kita capcus lagi.. ke kaliurang kurang lebih sekitar 1 - 2 jam perjalanan. Jalannya agak menanjak dan banyak kelokan. Memasuki wilayah kaliurang udara jadi sejuk banget... kaya di puncak. Akhirnya mobil kita berbelok memasukki lapangan parkir yang luas di kelilingi pepohonan hijau yang rimbun. Pak Handoko bilang disini ada yang makanan namanya Jaddah tempe, itu enaak banget. Yang bisa dibeli di kedai mbah carik. Sebenernya tertarik juga nyobain kaya apa sihh jaddah tempe itu, tapi kita baru makan buffet , perut rasanya penuh ... gak ada tempat lagi.  Jadi di potret kedainya aja deh
Gak lama kemudian pak handoko bilang grup kita dibagi jadi 3 kelompok buat naik jeep ke atas. Jadi 1 jeepnya 4 orang. Si papi gak mau ikut, milih nunggu di kedai jaddah tempe aja sama pak handoko. Jadi jeep pertama isinya mami, elin , viny sama laura, jeep ke 2, aku , hubby, keisha dan karen. Jeep ke 3 eddie, esye , deo sama briena. Pak handoko bilang dia gak ikut ke atas. Entar diatas di pandu langsung sama drivernya masing - masing.  Pertama kali nih baru naik jeep off road gini. Anak - anak jelas seneng banget, termasuk si kecil brienna. 

(1)  Kedai tempe jaddah
(2) Pelataran parkir yang luas banget
Jeep off road, foto dilapangan parkir sebelum berangkat
Setelah selesai sesi foto - foto kita mulai jalan naik ke atas. Driver mobil membagikan disposable masker buat kita pake. Pertama jalannya masih bagus, jalan aspal. Cuma agak kecil aja jalannya. Berhubung naik jeep terbuka jadi anginnya dingin banget... ! Dikiri kanan jalan ada beberapa vila and hotel juga. Gak lama kemudian baru kita masuk ke jalan tanah, dikiri kanannya itu kalo gak rumput yaa pepohonan. Nah... pas mulai masuk jalan tanah agak berdebu dikit, kita mulai pake maskernya. Asli jalannya gak disangka - sangka. Kadang ada jalan yang bergelombang kecil, kadang ada yang bergelombang geedeee, sampe rasanya diayun gitu. Driver kita ngasih tip, katanya kalo jalan lagi bergelombang turun naik gitu lebih enak berdiri sambil pegangan besi yang melintang di atap jeep itu. Pertama karen sama keisha takut buat berdiri, trus akhirnya penasaran nyoba- nyoba berhasil juga berdiri. Aku juga nyoba berdiri , ternyata betul... kalo duduk karena jalannya gak rata pantat agak sakit kebanting - banting. Kalo berdiri jadi serasa naik kuda...he...he..he...! Lebih enak sih... pantat gak sakit, cuma berasa diayun - ayun aja. 
(1)Jalan masih aspal mulus, cuma kecil
(2) Museum mini swadaya masyarakat sekitar
(3) Gelas beling yang meleleh akibat awan panas
(4) Prasasti yang berisi pesan merapi
Akhirnya jeep kita parkir di sebuah rumah yang bekas dilewatin awan panasnya merapi. Rumah ini dijadikan museum atas swadaya masyarakat setempat. Begitu turun bukan tanah yang kita injak tapi pasir semua. Pasir halus yang gampang terbang gitu. Masker berguna banget kalo jalan di tempat kaya gini. Didepan terdapat papan nama  "Museum Mini Sisa Harta Aku" Didalam museum ini ada benda - benda sisa dari letusan merapi. Ada jam dinding yang meleleh waktu kena awan panas , tapi jarum jamnya masih utuh menunjukkan waktu awan panas itu datang. Ada gelas beling yang meleleh setengah bagian atasnya, ada laptop juga yang meleleh bagian atasnya. Ngeliat barang- barang yang ada dimuseum ini jadi kebayang dahsyatnya si awan panas merapi. 

Yang di belakang itu bekas aliran lahar panasnya merapi, kaya sungai yang kering
Dari museum kita naik jeep lagi, pindah lokasi. Drivernya bilang kita diajak ke lokasi yang bisa liat pemandagan kota yogya + ngeliat bekas aliran lahar panasnya merapi. Disini juga tanahnya berpasir halus kaya di museum. Udaranya dingin... kaya dipuncak untung anginya gak gitu kenceng. 
Kita juga di ajak ke bekas bungker yang dulu dibangun untuk berlindung dari letusan gunung merapi. Tapi bungker ini sudah sejak lamaa sekali gak dipakai. Dari sini kita bisa liat view kota yogyakarta yang bagus banget... ! Setelah itu kita jalan balik  tapi driver bilang kita ambil rute jalan yang beda sama jalan perginya. Kenapa beda ...???? Karena rute jalan pulangnya kita diajak off road lewat sungai...!! Cepet-cepet simpen kamera, pelukkin tas takut kebasahan. 
Gak kebayang tuhh roda jeep nya aja gede... gimana kalo kena air... ?? Gak lama jalanan menurun dari atas kita bisa liat di bawah ada bekas sungai yang kering, masih ada sisa airnya dikit. Dibawah ada 2 jeep lain yang sedang melintasi sungai itu. Sebelum masuk air, jeep sempet berhenti sebentar dulu nunggu jeep didepannya keluar air. Track airnya ini gak panjang cuma sekitar 100 meter doang. Begitu jalurnya kosong jeep kita mulai nyebur di air.....waahhhh.... air pada nyiprat di kiri kanan. Tapi yang parah tempat aku duduk di sebelah kanan, basah ....sebagian bajuku. Yang duduk disebelah kiri malah aman tuh si karen. Kering banget....sementara hubby yang duduk di samping driver cuma kena cipratan air dikit - dikit aja. Karen sama keisha sempet ngejerit kaget. Seruuu baaanget waktu nerobos air itu... walau akhirnya jadi basah - basah dikit. 
Setelah itu gak lama lagi kita masuk jalan aspal lagi, sekarang kita menuju pelataran parkir  tempat tadi kita berangkat. Kurang lebih perjalanan kita muter - muter ke gunung merapi itu sekitar 2 jam-an lebih. Sayang begitu kita sampe di pelataran parkir lagi, si kedai jaddah tempenya udah tutup padahal setelah kena udara dingin jadi laper juga nih. Akhirnya kita pesen teh manis hangat + popmie rebus aja buat nganjel perut. 

(1) Bekas bungker yang udah lama gak dipake lagi
(2) View ke kota yogyakarta
(3) Trak yang melintasi sungai kering
(4) Jalan tanah trak kita sepanjang merapi
Tadinya setelah dari merapi ini kita langsung makan malam. Tapi berhubung jamnya bertepatan sama jam buka puasa, jadi kita putusin buat balik ke hotel dulu. Mandi , ganti baju baru jalan lagi buat makan malam. Malam ini kita makan di resto warung steak. Kita sampe disini udah gak gitu rame. Disini harga steaknya gak gitu mahal. Modelnya kayak fiesta steak gitu. 
Warung steak yang kalo jam makan ramee banget
Selesai makan, rencananya kita minta diturunin di jalan malioboro aja, mau window shopping liat kanan kiri . Ipar aku penasaran nyari burung dara goreng yang enak. Setelah ngobrol sama pak handoko ditunjukkinlah tempatnya didepan toko batik terang bulan. Lesehan ini baru jualannya agak malam, setelah toko batiknya tutup. Letaknya agak di ujung jalan. Kita samperin lah ke sana sambil jalan santai, sampe disana udah rame aja orang . Untung kita masih dapet meja buat duduk. Berhubung aku gak suka burung dara ^_^ jadi pesennya ayam goreng kalasan aja. Menurut yang pada makan, anak - anak, hubby, iparku pada bilang enak sih... bumbunya ngeresep sampe kedalem dagingnya . Enak ... gurih...!
Lesehan burung dara goreng
Selesai makan kita jalan balik pulang ke hotel. Anak - anak pada naik beca pulang ke hotel. Sementara kita jalan kaki sambil tetep liat kiri kanan hi..hi...^_^. Sampe di hotel aku gak langsung bisa istirahat. Kudu packing dulu , soalnya besok kita mau basah - basahan. Jadi harus bawa baju ganti, handuk dan alat mandi. Besok pagi gak pake acara mandi dulu, langsung jalan ke obyek wisatanya. Ditunggu yaa cerita selanjutnya.... kudu milihin fotonya dulu.... banyak banget nih fotonya....!

6 comments:

  1. Nge, gue kemarin baru balik dr Jogja. Ke Keratonnya gak harus naik si Thole itu kok. Mobil gue berhenti pas di depan pintu keraton, tinggal turun dan beli karcis deh. Malah sama sekali gak liat ada si Thole hahahaha. Berhubung anak2 lu udah gede, kayaknya tujuan wisatanya lebih adventurous drpd gue hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh enak dong le kalo bisa langsung gitu.....waktu perginya naik si thole itu. Nah pas pulangnya kan pada jumatan , jadi si tholenya gak jalan. Kita dijemput mobil langsung depan kraton. Tapi driver mobilnya agak takut - takut gitu gw denger pas lagi telp telpan sama tour guidenya. Takut distop polisi katanya. Mungkin karena mobilnya gede kali yaaa jadi gak boleh masuk ke sana.
      Hi...hi...baru kali ini nih milih yang adventure gini... ini juga sempet maju mundur soalnya kan kita bawa mami, papi (74 thn) & brienna (6 thn).

      Delete
  2. Jogja banyak juga ya acara untuk anak2nya. Aku kira Jogja cuma ada Malioboro dan Borobudur #katrok#
    Soalnya kapan lalu ke jogja ya cuma kesitu2 doang

    ReplyDelete
    Replies
    1. He...he... sama aku juga baru tau kok... hasil googling. Ada satu lagi yang kita gak pergiin kalo gak salah trick art museum . Katanya sih ini bagus juga. Waktu ke yogya itinnya padet sih... jadi gak sempet diselipin acara ke sini.

      Delete
  3. Seru rame2 ke merapi yaaaa, gw merinding sendiri kalo liat rumah2 bekas kejadian merapi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa... waktu ke museum yang diatas merapi itu, kita banyak liat barang - barang selamat dari letusan gunung merapi. Bentuknya udah aneh - aneh gitu... sampe takjub ngeliatnya ... langsung kebayang deh panasnya merapi itu sadis banget.

      Delete