Thursday, October 1, 2015

D-4, Time to pray

Hari ini temanya kita ziara, karena kita akan mengunjungi gua Maria dan gereja kitiran mas. Setelah kemaren main air di goa Pindul hari ini kita santai. Tour kita hari ini, Minggu 21 Juni 2015;
- Makam romo Sanjoyo, Vanlith
- Gereja Sumur Kitiran Mas Pakem
- Makan siang di Rm Jejamuran
- Gereja Ganjuran
Hari ini gak terlalu  padat acaranya, dengan pertimbangan kalo ada yang mau doa jadi gak diburu - buru waktu, bisa santai. Memasuki hari ke 4, kita udah mulai bosen breakfast di hotel. Menunya kurang bervariasi menurut aku, dan kebeneran lagi hotel lagi rame, ada rombongan tour lain. Jadi pas kita kebawah sebagian udah ada yang pada kosong dan gak diisi lagi. Jadi pada bikin roti panggang aja yang masih banyak. 
Sampe di makam romo Sanjoyo banyak tukang makanan. Ada jualan bubur, jajanan  ketan gitu sama jajanan kerupuk . AKhirnya  karena ngiler liat tukang buburnya rame .... kita jadi antri bubur dulul. Sebagian ada yang nyobain jajanan ketan yang dicampur - campur gitu. Sebagian lagi beli kerupuk kulit, dan kelanting. Hi...hi.... tujuannya agak melipir dikit nih. Udah beres makan baru kita masuk ke makamnya. Waktu kita kesana, banyak rombongan anak sekolah. Rupanya mereka ziarah juga . Akhirnya kita gak sampe masuk ke gerejanya. Cuma sampe depan makam doang. 

Tergoda sama tukang bubur... ^_^
Makam kardinal indonesia yang pertama
Dari pada buang waktu, akhirnya kita balik lagi ke bis. Kita ke tujuan selanjutnya, Sumur kitiran mas Pakem. Tempat ziarah ini adalah sebuah gereja, yang di dalamnya ada sumur air sucinya. Kalau hari Sabtu - Minggu tetep ada misa kaya gereja biasa. Tiap hari juga ada misa harian. Setelah lewat jam misa biasanya dibuka buat umum yang mau ambil air suci. 
Gereja Kitiran Mas , Pakem
Altarnya bagus terang dengan cahaya alami. Di sampingnya ada sumur model jadul gitu yang pake timbaan. Sumur ini terletak didepan patung bunda Maria. Disamping sumur ada tempat untuk pasang lilin, disini kalo abis pasang lilin doanya duduk lesehan. Setelah doa pasang lilin, kita bisa ambil air suci di sumurnya. Sebelum naik ke sekitar sumur , kita lepas alas kaki. Di sini bisa membasuh muka, dan ambil air di botol. 
Altar gereja, dibelah bawahnya  itu sumurnya, tempat ngambil air suci
Setelah selesai kita lanjut makan siang. Kali ini kita makan di jejamuran. Resto yang semua hidangannya di buat menggunakan jamur.Sampe di sana pas menjelang makan siang. Tapi resto belum penuh. Kita masih dapet tempat meja panjang. 

Resto Jejamuran, semuanya serba jamur.
Menunya enak - enak pengen dicobain semua. Akhirnya kita coba pesen beda - beda seporsi aja biar bisa saling nyicipin. Anak - anak dipesanin sate jamur sama jamur goreng tepung. Khusus brienna pesan sop jamur. Aku pesan tongseng jamur sementara hubby nyobain sup  tom yam jamur. Selesai order, aku sempet liat - liat toko kecil di dekat kasir. Dia jual keripik jamur di toples kecil - kecil. Ada sampel nya juga. Ada keripik  jamur merang, jamur tiram , jamur kancing dan jamur kuping.  Aku  beli beberapa jenis keripik jamur  trus ditambah jamur kaleng yang  rendang jamur, sambal goreng jamur sama gulai jamur. Lumayan nih kalo lagi gak masak tinggal panasin aja sebentaran.
(1) Tongseng jamur   (2) Sate jamur
(3) Sup jamur    (4) Pecel jamur
(1) Jamur bakar pedas      (2) Jamur goreng tepung
(3) Sup tom yam jamur
Secara rasa sih menurut aku mantaapp deh . Aku doyan ... enak - enak semua, sate jamurnya mantaf... jamurnya enak, bumbu kacangnya berasa gurih. Jamur bakarnya  mantep rasanya pedes, manis gurih sambelnya juga enak . Dari segi rasa... semua gak ada yang mengecewakan . Pantes restoran ini rame terus. 
Selesai makan kita melanjutkan perjalanan ke ganjuran . Disini kita akan mengunjungi gereja Ganjuran. Di Gereja ini ada  candi kecil yang didalamnya ada patung Yesus dengan gaya jawa. Kebetulan si mami dulu udah pernah ke sini, dan dia bilang bagus... jadi kali ini dia ajak semua kesini. 
Bis kita parkir di sebrang gerejanya. Dari tempat parkir kita jalan dikit menuju gereja, di kiri - kanan jalan banyak kios - kios kecil menjual barang rohani. Masuk ke kompleks gerjanya berasa suasana adem.. banyak pepohonan. 
Kalo gak salah ini patung Bunda Maria bergaya jawa
Ini gerejanya, bergaya jawa
Ini adanya disamping altar, biasa buat kita doa pasang lilin
Hari ini pengunjungnya lumayan ramai. Banyak rombongan yang ziarah ke sini. Rombongan kita langsung ke tempat air suci dulu, takut ramai, setelah itu kita baru berdoa di candi yang ada di halaman gereja. Tempat ngambil air suci nya ada di ujung kita ngelewatin gereja dan candi .  Disebrang tempat air suci ini ada toko gereja yang jualan barang - barang rohani. 
Disini ada tempat buat pemandian air sucinya.
Ini ruang pengakuan dosa, ada di luar gerejanya

Di sini tempat ngambil air sucinya berupa keran - keran . Tempat kerannya bentuk kaya candi kecil. Kerannya ada beberapa , berderet kesamping. Jadi semua bisa kebagian gak pake nunggu lama. Satu - satu kita ambil air suci buat membasuh muka , tangan dan kaki. Sementara yang udah selesai melipir ke toko gereja, liat - liat barang- barang rohani. Setelah semua beres, baru kita geser pindah ke depan candi. Di candi ini ada patung Yesus yang digambarkan sebagai raja jawa. Ada beberapa orang yang duduk lesehan berdoa di kaki candi, ada juga beberapa yang naik ke atas berdoa di dalam candinya. 
(1) Candi kecil yang ada patung Yesus
(2) & (3) Keran air suci bergaya candi      
Tadinya kita mau doa, naik ke dalam candi, tapi setelah liat - liat di dalam candi udah ada beberapa orang lagi doa. Tempatnya jadi penuh, jadi kita putuskan untuk doa dan pasang lilin dikaki candi aja.  Didepan candi banyak bangku - bangku plastik untuk kita duduk dan berdoa. Jadi yang pertama kita atur anak - anak dulu, setelah mereka beres pasang lilin disuruh duduk dan doa. Setelah itu baru para orang tuanya, gantian. 
Candi Hati Kudus Tuhan Yesus
Setelah selesai doa, baru aku perhatiin, orang yang tadi doa didalam candi setelah selesai turun tangganya mundur. Gak ada yang balik badan. Semua satu - satu jalan mundur turun tangga. Ternyata ini salah satu aturan kalo doa di atas turunnya harus mundur gak boleh balik badan. Katanya  buat menghormati patung Yesus yang ada didalam candi. 
Selesai doa, kita jalan sebentar keliling lagi. Di dekat ruang pengakuan dosa itu ada meja panjang, banyak orang lagi pada nulis - nulis. Iseng pada nanya itu mereka ngapain ? Kebetulan ada petugas gerejanya disana. Dia bilang mau ikut nulis ujud misa gak ? Bisa pilih mau buat doa harian, Jumat pertama atau buat misa Sabtu - Minggu. Ujud misa ini nantinya akan didoain sama susteran yang ada di situ. Jadilah kita pada ikutan nulis ujud misa. Setelah itu kita balik ke bis jalan lagi. 
Menurut jadwal kita harusnya kita makan malam setelah dari ganjuran ini. Tapi ini masih agak siang... akhirnya setelah rembukan singkat, kita melipir dulu ke toko batik noto kusumo. Toko batiknya model kaya rumahan gitu , tapi setelah masuk ternyata dalemnya gede juga. Macam - macam model ada. Jadilah kita shopping dulu disini. Lumayan aku dapet rok batik pendek. Setelah itu kita juga sempet diajak mampir ke tempat kerajinan kulit. Jadi banyak toko - toko kecil di pinggir jalan yang jualan hasil kerajinan kulit. Ada sepatu, tas, ikat pinggang , dompet dan sebagainya. Cuma modelnya gak ada yang kena di hati yaa... modelnya biasaa banget. Jadi akhirnya kita cuma liat - liat toko di sekitar tempat kita parkir aja. Males jalan lagi . 

Bakso + bakso goreng Telkom, kuahnya defaultnya bening
tapi berhubung aku suka kecap jadi coklat gitu deh... ^_^
Berhubung hari masih sore buat makan malam juga masih kepagian, jadi ditawarin makan bakso. Ayolah... kita ngebakso. Kita dibawa ke bakso Telkom . Kita pesen bakso  kuah goreng , isinya bakso biasa dicampur irisan bakso goreng. Kalo baksonya sih enak sedangkan bakso gorengnya kalo aku suka. Tapi rombongan aku ada beberapa yang gak suka, soalnya agak keras . Tapi menurut aku sih enggak yaa... udah direndam di kuah soalnya.  
Selesai ngebakso kita balik ke Hotel istirahat, acara bebas.  Sampe di hotel, kita nyantai kalau yang masih mau makan malam pada jalan ke malioboro  jajan lesehan. Aku males jalan lagi ke sono, jadi nyoba mie rebus jawa gerobakan aja yang ada deket hotel,  sebenernya enak sih.. tapi berhubung aku suka kecap  menurut aku itu kuahnya agak kurang kecap... jadi kurang nendang rasanya ... tanggung di lidah ... he..he.he...^_^. Yang makan disitu lumayan ada beberapa orang juga. Abangnya masak mie masih pake areng dikipasin. Sayang ketemunya pas udah hari terakhir sih... masih penasaran pengen nyoba nasi gorengnya. Besok kita check out hotel, trus masih ada acara jalan - jalan lagi sebentar kemudian baru balik naik kereta ke stasiun.

6 comments:

  1. Doyan banget kecap ya, Nge? Ati2 itu sodium tinggi hahaha. Bisa bikin asam urat plus darting kalo kebanyakan hihihihi. Iseng banget ya saya ngeledekin. Ziarahnya lengkap ya, ada ke sumur sama makam segala.

    Jejamuran udah enak, murah, servisnya bagus, highly recommended banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. he...h.e... iya nih... doyan yang manis manis... ! Udah harus mulai membatasi diri nih. Asam urat udah mengintai, wahh.. kecap juga termasuk yaa... ?? makin panjang aja nih daftar makanan yang harus dijaga. Tapi paling gak kuat iman kalo liat kacang, meski tau kalo makan kacang asam urat bisa naik tetep aja nyomot sedikit hi...hi...hi.... ^_^
      Iya itu idenya nyokap, 1 hari khusus dibuat kaya ziarah gitu .

      Delete
  2. Replies
    1. he..he... iyaa... coba mampir ke sini deh kalo lagi ke yogya... enak - enak menunya ^_^.

      Delete
  3. Waduh, nyampur ziarah sama wisata kulinernya. Pingin nyoba jejamuran-nya lo, secara aku juga doyan jamur. Baksonya gambarnya juga menggoda. Aku kalo makan bakso juga gitu, kuahnya kelam dengan sambal, saos dan kecap hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. he...he...iyaa...nih... mumpung sekalian ke yogya, Coba deh resto jejamuran itu enak and ramai. Kalo bisa sih dateng sebelum jam makan. biar gak terlalu rame.
      Wahh sama yaaa.... aku kalo makan bakso kuahnya suka yang gelap gelap gitu.... kalo bening perasaanyaa ada yang kurang gimana gitu... he..he.he...

      Delete